29 mars 2018

5 Bakso Terenak di Jogja Versiku

Bakso Urat Arema "Cak Adi"

Sebagai penggemar bakso, aku cukup beruntung tinggal di Jogja. Soalnya banyak banget penjual bakso di sini. Apalagi makin lama, makin banyak warung/rumah makan/restoran yang berinovasi menciptakan menu bakso seunik mungkin. Tapi, kalau soal rasa? Buatku nggak ada yang ngalahin kenikmatan bakso-bakso ini.

Bakso Urat Arema Sor Ringin


Bakso Arema Sor Ringin
Wagelaseeeeh!!! Bakso di sini emang juara enaknya! Lokasinya ada di Jalan Cik Di Tiro atau tepatnya di seberang Rumah Sakit Mata Dr Yap. Makanya, aku lebih sering nyebut Bakso Arema Dr Yap, biar gampang aja gitu. Hehe.
Meskipun letaknya di pinggiran jalan dan hanya berupa warung kaki lima, tapi bakso di sini enak banget! Ukurannya aja gede-gede. Bakso gorengnya juga mantap, renyah digigit. Nah, yang ngebedain bakso arema di sini sama di tempat lain tuh, menurutku, kuahnya ya. Soalnya kuahnya agak berlemak gitu, sehingga kalo dimakan bakal bikin sensasi berminyak di mulut.
Dalam satu mangkok, ada 3 pentol bakso urat (kalo kamu nggak suka bakso urat bisa request bakso biasa sih tapi rugi ah kalo nggak makan uratnya hehe), mie kuning, 2 pangsit goreng, dan 1 bakso goreng. Semua bahan tadi bakal disiram kuah kaldu sapi yang panas. Pas banget buat dimakan siang-siang dan pas lagi laper-lapernya!
Menurutku, bakso uratnya yang paling enak karena kerasa banget daging sapinya. Apalagi kalau makannya dicocol ke sambel atau saos sambel, aduhai kenikmatan duniawi. Eh jangan lupa, pangsitnya juga nggak kalah enak lho. Rasanya gurih dan di dalamnya ada semacam abon/suwiran daging ayam yang bikin makanmu makin nikmat.
Meskipun keliatannya sedikit, tapi aku berani jamin kamu pasti kenyang makan bakso ini. Kecuali kalau porsi makanmu saingan sama gajah ya nggak bakalan kenyang.
Harganya pun terhitung murah, yaitu Rp 10ribu aja. Recommended!

Bakso Urat Arema "Cak Adi"

Bakso Urat Arema "Cak Adi"
Bisa dibilang, Bakso Urat Arema "Cak Adi" ini adalah pesaing terberat si Bakso Urat Sor Ringin tadi. Apalagi harganya sama-sama murah, yaitu cuma Rp 10rb. Cuma tetep aja ada yang beda dong!
Bakso Arema "Cak Adi" ini setauku ada dua cabang, yang pertama ada di Jalan Prof Dr Yohanes dan berseberangan dengan Gudeg Sagan (pas sebelum lampu merah) dan yang kedua ada di Jalan Cik Di Tiro dan berseberangan dengan Rumah Sakit Panti Rapih (pas sebelum bunderan UGM). Kalau masih bingung, ciri lainnya yang bisa kamu jadikan patokan adalah tendanya yang berwarna biru!
Meski sama-sama menyandang gelar bakso arema, tapi nyatanya bakso bikinan Cak Adi ini emang beda jauh sama bakso arema satunya. Dalam satu mangkok, kamu bisa nemuin 5 pentol bakso baik urat maupun yang biasa aja (bisa request mau bakso urat semua atau bakso biasa semua), bakso goreng yang udah dipotong-potong, 1 pangsit goreng, mie kuning dan mie bihun putih.
Yang ngebedain bakso ini sama bakso sebelah itu kuahnya. Menurutku, kuah bakso Cak Adi ini kurang asin sih dan nggak ada sensasi minyak di mulut gitu. Tapi jangan khawatir, kalau masih kurang asin, di sini juga disediain garam. Jadi, kamu bebas deh nentuin level keasinanmu. Asalkan jangan keasinan ya ntar dikira malah kebelet kawin lagi. Hiiiii.
Selain itu, yang bikin beda itu bakso gorengnya. Menurutku, rasanya lebih renyah aja dan cocok banget dicemilin ketika baksomu udah habis duluan padahal kamu masih kepengen ngunyah.

Bakso Mandala
Ini sih langgananku sejak SMA! Sebenernya ada banyak warung Bakso Mandala, tapi yang sering aku datengin tuh yang ada di Jalan Monjali No. 57 atau tepatnya di sekitaran Selokan Mataram. Jadi inget, dulu habis latian tonti selalu mampir ke sini dan pesannya selalu mie ayam bakso jumbo yang porsinya anjay banget lah kalo dimakan sekarang. Hahaha. Bisa-bisa perutku meledak saking kenyangnya.
Pilihan menunya sekarang lebih beragam lho. Bahkan katanya ada bakso beranak yang jadi best-seller dan selalu cepet habisnya. Tapi, aku sih cukup pesen bakso jumbo aja udah bahagia kok.
Namanya aja bakso jumbo ya, ya ukurannya pasti jumbo dong. Diameternya sih, katanya mas-masnya sekitar 10cm. Bayangin deh gedenya kaya apa?
Yang aku suka adalah tekstur baksonya lembut banget. Apalagi dimakan sama kuah kaldu yang gurih. Duh, jadi pengen nambah krupuk deh!
Oiya, selain karena rasanya yang enak, semua menu yang ada di Warung Mie Ayam Bakso Jumbo Mandala tuh murah-murah gila!!! Bakso jumbo aja cuma dihargai Rp 10rb doang dan itu udah kenyang banget. Sedangkan kalau bakso biasa itu Rp 8rb dan bakso beranak Rp 25rb. Cobain deh, dijamin nggak nyesel.

Bakso Sempurna

Bakso Urat Sempurna. Pict by: ceritamakan

Dapet rekomendasi bakso ini dari adikku karena kebetulan kami sama-sama penggemar bakso. Letaknya ada di Jalan Perumnas 127 Caturtunggal atau lebih gampangnya ada di seberang Ling Lung Cafe. Warungnya pasti selalu rame pembeli. Ya nggak heran juga sih, soalnya bakso di sini emang enak banget!
Menu favorit dan selalu cepet habis adalah bakso urat, baik ukuran b aja atau jumbo. Meskipun bakso urat, tapi teksturnya agak halus gitu. Jadi, kalau dimakan kerasa lembut dan nggak perlu khawatir ada daging yang nyelip di gigi. Ukuran baksonya juga lumayan gede kok, cocok banget jadi menu makan siangmu.
Oiya, harga satu mangkok bakso urat itu cuma Rp 12rb aja, sedangkan untuk bakso urat jumbonya sekitar Rp 15rb aja.

Bakso Pak Gino

Bakso Pikul Pak Gino. Pict by: javafoodie

Lagi-lagi, dapet rekomendasi kuliner ini dari mamaku karena kami juga sama-sama penggemar bakso. Kata mama, dulunya bakso Pak Gino ini dijual dengan cara dipikul (membawa barang dengan cara menyangga di atas bahu), makanya mamaku lebih sering nyebut bakso ini sebagai bakso pikul. 
Pak Gino, sang penjual, mengaku udah jualan bakso sejak tahun 1975. Waktu itu, beliau jualan dengan cara dipikul dan berkeliling sepanjang daerah Jetisharjo, Gondolayu, dan Jogoyudan. Harga baksonya masih murah banget nget nget, yaitu cuma Rp 25.
Tapi karena udah sepuh, Pak Gino nggak mungkin dong jualan bakso dengan cara dipikul dan berkeliling terus-terusan? Makanya mulai tahun 2006, beliau memutuskan untuk membuka kios bakso di daerah Jalan AM Sangaji No. 55 (di selatan Kodim 0734 Jogja). Yeay, lagi-lagi ada kuliner enak di deket SMAku!
Sebenernya sih bakso ini sama aja kaya bakso pada umumnya, malahan cenderung lebih sederhana. Dalam satu mangkok, kamu bisa nemuin 6-8 butir bakso, tetelan, koyor, 2-3 butir bakso goreng, sayuran sawi, dan mie kuning. Rasanya? Mantap bosquuu. Ibarat rasa yang dulu pernah ada ternyata masih bertahan. Cielah kok jadi baper anjir.
Selain penyajiannya yang sederhana, harganya juga murah banget, yaitu Rp 8rb aja. Pelanggan Pak Gino ini nggak cuma pelajar dan mahasiswa aja lho, tapi kebanyakan justru orang-orang yang udah kerja. Katanya sih, mereka pengen bernostalgia gitu. Pengen ngrasain lagi makan bakso pikul seperti waktu kecil. Salah satu pelanggan yang suka bernostalgia makan bakso pikul ya mamaku sendiri, yang sejak zaman baheula emang udah doyan jajan bakso.
Karena kios Bakso Pak Gino terbatas dan mungkin cuma muat 15 orang doang, maka aku menyarankan kepadamu untuk tidak datang pas jam makan siang ya! Soalnya pasti bakalan penuh dan antri. Lagian kalo makan buru-buru nggak enak juga kan? Coba aja agak sorean gitu ke sana.

Jadi, itu tadi bakso favoritku ya. Kalau bakso favoritmu apa, gaes?

Enregistrer un commentaire

WhatsApp Button fonctionne uniquement sur les appareils mobiles

Commencez à taper et appuyez sur Entrée pour rechercher